Sejarah dan Perkembangan Dunia Desain Interior

25 Jun Sejarah dan Perkembangan Dunia Desain Interior

Anda telah menghias kamar Anda pada usia 12, Anda membantu menghias rumah orangtua Anda pada 14 dan dari usia 15, maka bibi, kerabat dan teman-teman telah datang kepada Anda untuk membantu membongkar dan mendekorasi rumah. Anda tahu bagaimana warna terlihat baik bersama-sama, Anda tahu bagaimana penempatan karya furnitur, Anda tahu bagaimana mengatur furnitur estetis dan Anda tahu apa jenis pencahayaan yang bekerja terbaik. Jadi, apakah Anda berpikir tentang pilihan karir yang sangat jelas? Desain interior jelas bakat alami Anda dan sesuatu yang bisa sangat menguntungkan bagi Anda.
Kampus dan Pendidikan Desain interior

Anda mungkin telah memutuskan untuk menjadi seorang desainer interior, tetapi hanya beberapa pengalaman di rumah dekorasi tidak akan membantu Anda. Anda perlu beberapa pendidikan formal juga. Kampus-kampus ini akan berurusan dengan hal-hal teknis yang Anda tidak pernah tahu.

Kampus-kampus dan kursus juga akan mengajarkan Anda tentang sejarah profesi ini, sistem CAD menggambar dan mendesain, arsitektur dan perencanaan ruang. Ada aturan tertentu dan peraturan bahwa semua siswa harus menyadari, seperti yang tentang hukum kebakaran, akses cacat, suara dan desain pencahayaan dan peraturan bangunan.

Setiap siswa harus mendapat kesarjanaan untuk Kualifikasi Desain Interior atau Ujian sertifikasi dari negara, dengan gelar S.Sn atau sarjana seni. Ujian ini adalah sangat penting karena memberikan siswa kepercayaan yang dibutuhkan untuk menjadi seorang desainer yang berkualitas. Kampus-kampus mempersiapkan siswa untuk ujian ini. Tapi ingat ada beberapa kriteria kualifikasi untuk ujian ini. Mahasiswa harus memiliki enam tahun pengalaman termasuk pendidikan dan harus menyertakan dua tahun pasca pendidikan menengah.

Jika Anda tidak bisa pergi ke kampus biasa, selalu ada pilihan lain, dan otodidak di Internet membuat apa pun yang mungkin. Ada gelar online yang tak terhitung jumlahnya yang tersedia dan banyak di antaranya terakreditasi. Mereka memberikan ceramah dan pelajaran studio dari kampus dekat dengan Anda. Anda dapat memilih untuk melakukan hal ini jika Anda bekerja dan tidak ingin berhenti untuk kursus penuh waktu.
Pekerjaan Desain interior

Pada tahun-tahun lalu tidak banyak orang menggunakan desainer, tapi saat ini hampir setiap orang menginginkan ruang mereka dan lingkungan menjadi menarik dan berbeda. Ada jutaan klien di luar sana yang tidak keberatan shelling out uang besar untuk sesuatu yang berbeda dan berkelas. Televisi juga tidak jauh di belakang, melihat talkshow dan reality show, setidaknya satu dari setiap sepuluh acara akan memiliki lebih banyak desainer yang mampu membuat ragam dekorasi yang disertakan.

Rumah interior dan interior kantor hanya bagian kecil dalam campuran, hotel, restoran, firma hukum semua tempat yang perlu ditingkatkan secara visual, yang berarti apa yang Anda lihat adalah apa yang Anda dapatkan. Bahkan klinik, spa dan salon yang tidak jauh di belakang pada kereta musik dekorasi. Dan biro iklan, galeri seni, dan kantor pusat perusahaan selalu selangkah lebih maju dalam permainan desain interior.

Dan itu bukan hanya kreativitas yang penting, yang tidak berarti bahwa Anda merusak kreativitas yang terlibat, tetapi keahlian adalah faktor besar yang terlibat dalam mendapatkan pekerjaan yang menarik. Dan jika Anda ingin memiliki perusahaan Anda sendiri, apa yang menghentikan Anda? Hanya ingat untuk mengambil kursus tambahan dalam psikologi pemasaran, merchandising dan bisnis untuk memberikan Anda
bahwa tepi ekstra di pasar.
Bagaimana Menjadi Seorang dekorator Interior Sukses?

Ada banyak orang yang memasuki profesi dekorasi interior, bahkan tanpa menyelesaikan kelulusan mereka. Orang-orang belajar sebagian besar hal-hal yang berkaitan dengan dekorasi interior pada pekerjaan dan dapat kemajuan di bidang ini, jika mereka tulus tentang pekerjaan mereka. Tugas pekerjaan dan tugas dekorator interior berbeda dari yang dilakukan oleh desainer interior. Sebagian besar desainer interior lulusan baik atau pascasarjana. Kreativitas adalah faktor yang paling penting, yang memutuskan seberapa sukses seseorang bisa menjadi. Mereka diharapkan untuk datang dengan ide-ide baru dari mereka sendiri dan menerapkannya secara praktis.

Untuk mendapatkan diakui dalam bidang ini, Anda akan perlu untuk menampilkan bakat Anda dengan ruang kecil maupun besar dekorasi. Apresiasi yang Anda peroleh, akan lebih banyak lagi basis klien Anda dan penghasilan Anda. Mulai perusahaan Anda sendiri dapat mungkin, sekali Anda telah mendapatkan cukup uang dan kontak untuk melakukannya.

Apa itu Desain Interior

Desain interior adalah seni merancang bagian dalam bangunan dengan pertimbangan estetika yang cermat. Seiring dengan perubahan zaman, budaya, dan gaya hidup, dunia desain interior juga ikut berkembang dan berubah. Kecenderungan desain interior pada masa-masa tertentu menjadi hal yang sangat menarik untuk
dicermati.

Zaman kuno

Pada abad-abad awal, desain interior lebih banyak berupa lukisan-lukisan dinding yang menggambarkan kehidupan pada masa tersebut. Penggunaan warna-warna alami dan bentuk benda yang seutuhnya sama dengan aslinya adalah ciri pada masa ini.

Gaya Romawi dan Ghotic

Pada masa ini, belum dikenal pembatasan satu ruangan ke ruangan lain. Yang ada hanyalah perabotan sehari-hari. Perabotannya pun berbentuk besar dan terbuat dari besi. Warna-warna gelap mendominasi desain interior yang terdapat di rumah-rumah berukuran cukup besar dan berbentuk seperti puri. Bentuk rumah seperti puri tersebut dimaksudkan juga sebagai benteng pertahanan.
Masa Renaisance

Masa ini ditandai dengan dekorasi interior yang memamerkan kekayaan dan kehebatan pemilik rumah. Perabotan pun dipilih yang bisa merefleksikan betapa kaya pemiliknya. Ruangan-ruangan dalam rumah dibuat besar-besar dengan plafon yang tinggi. Bangunan rumah terbuat dari kayu, batu, besi tempa. Gaya rumah dengan banyak ukiran juga disukai.
Interior Baroque

Prancislah yang mempengaruhi gaya desain interior ini. Ruangan dibangun dengan artistik sehingga menimbulkan kesan nyaman bagi para penghuninya. Gaya ini masih terpengaruh oleh gaya gothic yang masih memakai sudut-sudut dan persegi pada pembagian ruangan.

Pada masa ini juga, dinding sudah mulai mendapatkan perhatian lebih. Ukiran-ukiran dinding yang terpengaruh budaya Asia, terutama Cina, sudah mulai terlihat. Desain Baroque ini tak terlalu beda dengan desain gaya Rococo yang juga dipengaruhi oleh desain bersumber pada budaya Cina.
Gaya Adam dan Awal Gaya Amerika

Gaya Adam menampilkan formalitas, simetris, sederhana, banyak bermain pada dekorasi dinding yang terpengaruh oleh gaya Roma dan Yunani dengan warna menarik. Ornamen ruangan dengan perabotan yang sangat serasi telah mempengaruhi banyak pembuat perabotan rumah tangga pada masa itu.

Rumah orang Amerika dulunya tidak memperhatikan dekorasi ataupun desain interior. Desain yang dipengaruhi oleh kaum penjajah dari Inggris ditunjukkan dengan langit-langit rumah rendah, perapian besar, dan jendela kecil serta sempit. Pada akhirnya, gaya Adam juga mempengaruhi orang Amerika. Mulailah impor perabotan dilakukan oleh orang Amerika demi mendapatkan kenyamanan dan keindahan desain dalam rumahnya.

Setelah gaya Adam mulai ditinggalkan, gaya Victorialah yang mendominasi sebelum akhirnya kini masyarakat cenderung memilih desain interior minimalis dan sederhana. Hal ini tidak lain karena rumah-rumah yang berukuran kecil. Dekorasi lebih ke arah membuat rumah kecil lebih nyaman ditempati.

No Comments

Post A Comment

phone
pornvids rentalmobilpontianak videobokep18 fullbokep
0
0
Telephone Kami Sekarang!